PETALING JAYA, 1 MAC – Persatuan Hartanah dan Pembangunan Perumahan Malaysia (REHDA) menggalakkan bank-bank untuk menjadi lebih fleksibel dalam menyediakan pinjaman kepada pembeli rumah kali pertama.

Lima puluh peratus daripada pembeli ini tidak layak untuk pinjaman kerana mereka tidak dapat datang dengan bayaran muka, disebabkan gaji yang rendah dan mempunyai komitmen yang sedia ada.

Pengerusi REHDA Datuk Ng Seing Liong berkata pembeli kali pertama, yang biasanya profesional muda dan graduan baru, perlu diberi peluang untuk memiliki rumah dan meraih pulangan ke atas pelaburan mereka untuk masa depan.

“Kita tahu bahawa graduan muda atau profesional memperoleh pendapatan antara RM2,500 dan RM5,000 sebulan dengan banyak komitmen yang sedia ada.

“Oleh itu, adalah lebih baik untuk membantu mereka dengan memberi mereka pengecualian duti setem, kadar faedah yang lebih rendah, tempoh bayaran balik lebih lama dan ansuran awal diturunkan,” kata Ng kepada pemberita pada sidang akhbar mengenai Pameran Hartanah Malaysia bulan depan (MAPEX) 2016 di sini hari ini.

Ng berkata bank-bank juga perlu mengambil kira latar belakang pendidikan dan keluarga pemohon dan pekerjaan semasa mereka.

“Kami mahu bank-bank untuk berfikir di luar kotak dan datang dengan pakej khas untuk membantu ini kali pertama pembeli memiliki rumah sendiri,” katanya.

REHDA Naib Presiden Datuk Anthony Adam Cho berkata persatuan itu telah meminta Bank Negara Malaysia untuk mempertimbangkan kemasukan mudah dan ansuran pada mulanya lebih murah untuk pembeli kali pertama.

“Kami mengadakan dialog dengan Bank Negara dan mereka sedang melihat beberapa pilihan yang kita telah dicadangkan.

“Kami menggalakkan orang muda yang berkelayakan untuk membeli rumah pertama mereka sekarang kerana harga yang sangat kompetitif,” katanya.

MAPEX tahun ini yang bertemakan ‘Pemilikan Rumah melalui Pembiayaan Smart’ akan diadakan dari 15 April hingga 17 di Pusat Pameran Mid-Valley dengan lebih 40 pemaju dan tiga institusi kewangan yang mengambil bahagian.

Menteri Kesejahteraan Bandar, Perumahan dan Kerajaan Tempatan Datuk Abdul Rahman Dahlan adalah jadual untuk membuka pameran hartanah dwitahunan dan terbesar.

-BERNAMA

Ini bukan soal pemilikan hartanah tetapi mengenai kawalan!

Anda suka dengan artikel ini dan merasakan ia membantu ? Jom, kongsikan!

Advertisements